Minggu, 21 Juni 2015

Kamis, 18 Juni 2015

Kangen.

Hai.... Kali ini mau cerita beneran, tidak pake takhayul, tidak pake boongan, tidak pake sambel, tidak pake kol. Bakso bulat seperti bola pingpong... Tai.

Lagi kangen sma banget. Huhuhu kangen banget. Kangen pake seragam. Kangen tugas yang sedikit. Kangen balkon. Kangen upacara. Kangen istirahat. Kangen cokocip si tukang fotokopi yang super telmi. Kangen gurunya. Khususnya guru olahraga yang ganteng dan sporty uhuy. 

Jadi kalo udah lulus gini ya rasanya? Hmmmm. Yaudahlah namanya juga hidup ada naik ada turun, yegax? 

Ini waktu kelas 10. Dulu sepuluh berapa ya.... Oiya sepuluh dua. Di kelas gue ada cowok tapi kayak cewek nah sekarang beneran jadi cewek. Namanya asad. Dia lucu deh pernah pura-pura pingsan pas ospek. Bodohnya, jangan ditiru ya teman-teman.






Abis itu alhamdulillah naik kelas deh. Masuk ips tiga. Nah... Ininih... Isinya orang gila, tapi gapapa aku tetep cinta kalian semua walaupun kalian ga cinta aku. 


Ceritanya itu bukber pertama yang bener-bener kilat, jadi tuh kita semua kayak masih baru kenal satu sama lain gitu tapi udah berasa akrab. Kangen banget. Udah gitu cowoknya gada yg bener gitukan... Semuanya mirinkkkkkkkk:(


Yaudah abis itu naik kelas dua belas, alhamdulillah lagi. Tapi fotonya sulit dicari karena kelas kami terlalu eksklusif seperti asi. Yaudah ini aja.. Gue sekelas tiga tahun sama cowok namanya sayyid. Dia tuh orangnya super WKWK banget. Maksudnya lucu, hehe. Walaupun diriku sering banget dikatain anak setan, tapi gapapa kok. 

Hitz.


See yu sun. Sun as posibel.




Minggu, 07 Juni 2015

?

Haloooo! Tadi abis potong rambut. Gapeduli mirip dora apa gimana tapi tetep kusuka kok. Bukan kusuka keripik singkong yah! Jadi tuh ini gatau model apaan tiba-tiba aja ngambil gunting dikamar terus langsung gue potong deh, byebye. Ga nyesel kok, tapi pasti nie poni mengganggu diriku saat memakai hijab nan indah. Tapi bisa dijepit pake jepitan jemuran kok apa ga di lem korea biar ga turun-turun.


Muka kayak anjing. Gangerti itu senyum gaya apaan huuuue, yaudah hehe. Jadi tuh gue potong karena... Soalnya... Disebabkan oleh... Film yang WEW abis. Judulnya submarine!!! Nah, ceritanya bagus gitu deh gapenting yak. Intinya ini semua karena...


Yasmin Paige as Jordana. Pokoknya lucuk!!!! 


Sabtu, 06 Juni 2015

Menuju Pagi

Udah mau pagi, tapi belom bisa tidur. Semua ini karena engkau wahai kopi. Musnahlah!! Musnahlah!

Yaudah kalo gitu gue cerita aja. Tapi sedikit galau.

Jadi gini...

Bentar lupa...

Ohiya, jadi tuh sekarang lagi uas. Masih dua mata kuliah lagi, TAKE HOME.




Sabtu, 28 Februari 2015

So Long, Hola.

!HALOOOOOO!

HALOOOOOOOOO

HALOOOOOOOOOOOOO

Lama juga udah ga ngeblog. Kangen.

Terakhir ngepost buat tugas PSAK hehehehehehehe

Abis baca postingan jadul, ngakak. 

SUPER BEGO

Mau cerita banyak banget. Sekarang udah kuliah. Gabanyak cerita pas SMA, samasekali ga nyentuh blog. IDK. Pas SMA cuma ngepost soal doang, abis itu udah deh hehehe.

Sekarang lagi suka banget main:



SECRET.

tapi bukan secret yang ini ya


FAK WKWKWK.

UDAH 2015 NIH. UDAH 19 TAHUN. UDAH KULIAH. UDAH LULUS SMA. 

TAPI

stay jomblo

Sabtu, 23 Agustus 2014

Observasi Kehidupan Bapak Ikhwan

      Pada tanggal 18 Agustus 2014, saya dengan teman-teman dari kelompok 22 melaksanakan observasi pada jam 11.00 sampai jam 13.00, yang berlokasi di belakang Mall Depok Town Square dan di seberang rel. Kami telah mengobservasi kehidupan bapak Ikhwan yang merupakan pengamen yang biasa mengamen di Margonda dan sekitarnya.


      Selama menjalanji observasi, saya merasa lebih bisa melihat kehidupan yang ada di pinggiran kota dan lebih mengenal kehidupan seorang pengamen yang bekerja dengan ikhlas dan gigih untuk memenuhi kebutuhan hidupnya sehari-hari. Dari keikhlasan dan kegigihan pak Ikhwan dalam mencari rezeki setiap harinya ternyata dapat memotivasi dan menyadarkan kita untuk selalu bersyukur atas apa yang kita dapat.


 


      Bapak Ikhwan adalah seorang pengamen yang berumur 32 tahun, ia biasa mengamen di sekitar Margonda. Ia merupakan anak ke-3 dari 6 bersaudara, tetapi salah satu saudaranya telah meninggal. 2 kakaknya bekerja di sebuah kantor di Kemayoran dan 2 adiknya bekerja sebagai pengamen, sama seperti dirinya. Oleh karena itu Bapak Ikhwan selalu dibeda-bedakan dengan kakaknya yang bisa kerja di kantoran, Pak Ikhwan dulu tidak lulus SMP karena pada tahun 1994 tidak mendapat tunjangan pendidikan pada masa pemerintahan Soeharto, sedangkan kakaknya dapat lulus STM karena dibantu oleh saudaranya. Sebelum menjadi pengamen, Bapak Ikhwan pernah bekerja di Harcomas Glodok, tetapi karena gajinya tidak mencukupi akhirnya ia keluar dari pekerjaan tersebut. Sekarang ini ia masih tinggal bersama dengan orangtuanya, Bapaknya merupakan seorang pensiunan. Bapak Ikhwan memilih untuk tetap tinggal dengan orangtuanya di kontrakan di daerah Citayem karena ia belum siap menikah karena ia takut tidak dapat menafkahi keluarganya sendiri. Setiap harinya Bapak Ikhwan pergi mengamen pada jam 11.00 menggunakan kereta commuterline dan kembali pulang pada saat sore hari. Untuk memenuhi kebutuhannya saat ia sakit, Bapak Ikhwan selalu pergi ke Puskesmas, ia memilih untuk tidak membuat kartu BPJS karena dipersulit. Suka selama menjadi pengamen adalah, dulu saat ia sedang mengamen ia pernah diberikan 50 ribu dan dibayari makan oleh seseorang. Dan dukanya selama menjadi pengamen, ia selalu dihina oleh orag-orang dang dipandang sebelah mata, karena selama dia menjadi rakyat kecil ia selalu tidak dianggap.



      Sikap saya dengan fenomena pengamen ini adalah, kita harus bisa menghargai jerih payah usaha orang lain karena sebruk apapun pekerjaan seseorang tetapi masih dalam batas halal dan wajar harus tetap kita hargai dan kita tidak boleh memandang sebelah mata seseorang tersebut, karena rakyat kecil juga memiliki hak untuk mendapatkan kehidupan yang lebih baik. Kemudian selain itu, pemerintah juga berperan penting dalam menghidupi orang-orang yang berada di bawah garis kemiskinan.

      Dari fenomena tersebut muncul pertanyaan dalam benak saya. “Pada pasal 34, Bab XIV, UUD 1945 dikatakan bahwa Fakir miskin dan anak terlantar dipelihara oleh negara. Tetapi dengan melihat fenomena seperti ini, apakah pasal tersebut terlaksana?